Pengangkatan Perangkat Desa di Bojonegoro Berpotensi Dibatalkan

oleh

LintasBojonegoro.com – Pengangkatan Perangkat Desa oleh Kepala Desa di Kabupaten Bojonegoro berpotensi untuk dibatalkan. Lantaran pengangkatan yang dilakukan tersebut disinyalir cacat prosedur dan melanggar Asas asas Umum Pemerintahan yang Baik.

Hal itu disampaikan oleh Mustakim, Kepala Desa Kedungrejo Kecamatan Malo kabupaten Bojonegoro kepada awak media Rabu (27/12/2017). Menurutnya, sebagaimana diamanatkan dalam pasal 9 UU No 30 tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan dinyatakan, Setiap Keputusan dan/atau tindakan wajib berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan dan AUPB (Asas asas Umum Pemerintahan yang Baik).

Disamping itu, dalam membuat keputusan seharusnya pejabat pemerintah dalam hal ini Kepala Desa juga harus tunduk pada syarat – syarat yang berlaku, ditetapkan oleh pejabat yang berwenang, dibuat sesuai prosedur dan substansi yang sesuai dengan objek Keputusan.

banner

” Jika salah satu dari syarat tersebut tidak terpenuhi, maka akibat dari keputusan tersebut adalah dapat dibatalkan,” Jelas Mustakim.

Pria yang saat ini tengah menempuh pendidikan magister hukum di Unitomo tersebut menambahkan, sebagaimana informasi yang berkembang saat ini, disinyalir pengangkatan perangkat desa yang dilakukan oleh Kepala Desa di Kabupaten Bojonegoro pada tahun 2017 ini dilakukan tidak sesuai prosedur.

Kata dia, pembuatan keputusan pengangkatan perangkat desa tidak dilandasi adanya dokumen dokumen pendukung yang sah. Berita acara hasil seleksi ujian tulis yang dilakukan oleh UNNES selaku penyelenggara tidak ada.

” Naskah ujian dan lembar jawaban juga tidak ada, dan lain sebagainya.” Tegasnya.

Pada kesempatan berbeda Zaenul Arifin, selaku kuasa hukum Ahmad Bagus Kurniawan salah satu peserta ujian calon perangkat desa yang saat ini sedang mengajukan gugatan Perbuatan Melawan Hukum di Pengadilan Negeri Bojonegoro ketika dihubungi awak media mengatakan, memang ada potensi dari tindakan yang dilakukan oleh Kepala Desa di Kabupaten Bojonegoro dalam membuat keputusan mengangkat perangkat desa untuk dibatalkan melalui PTUN.

Potensi adanya pembatalan tersebut didasarkan pada, dugaan dilanggarnya AUPB, asas kecermatan dalam membuat keputusan. Menurut informasi yang saya dengar, keputusan pengangkatan perangkat desa tersebut diambil tanpa adanya penelitian dan pencermatan terlebih dahulu akan adanya keaslian hasil ujian tulis oleh Kepala Desa.

” Apakah hasil ujian yang disampaikan TPPD kepada Kepala Desa tersebut benar hasil ujian yang dilakukan peserta atau bukan, benar yang dikeluarkan UNNES atau bukan, karena kabarnya berita acara hasil koreksinya tidak ada, lembar jawabannya tidak ada, lembar soalnya tidak ada dan lain sebagainya,” Kata Zaenul.

Menurutnya, jika dokumen tersebut tidak ada, bagaimana Kades bisa meyakini bahwa laporan yang disampaikan oleh TPPD itu benar adanya. Sesuai dengan ketentuan pasal 8 UU tentang Administrasi pemerintahan, dalam menggunakan wewenang (membuat keputusan) Pejabat Pemerintahan wajib mendasarkan pada peraturan perundangan dan Asas asas umum pemerintahan yang baik.

” Dan selanjutnya pasal 9 dinyatakan, Setiap Keputusan dan/atau Tindakan wajib berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan dan AUPB.” Pungkasnya. (Ping)

banner